11 November 2008

Dugaan ....


Lebih kurang jam 6.00 petang aku sampai di rumah. Entah mengapa hari ini semua staff kat opis pong balik awal. Cam biasa sampai umah ingatkan nak berehat. Masuk rumah tiba-tiba rasa dah lain. Kenapa berselerak kat laci tv. Dalam hati kata mungkin pagi tadi zafran tolong 'kemas'. Tiba-tiba masuk bilik tidur dan bilik pc ... habis laci kena selongkar. Rumah aku kena pecah masuk. Perasaan cuma tuhan saja yang tahu. Aku terus call mama. Mama masih kat opis. Tak pe sekejap lagi sampai. Aku terus call Guthrie maklum rumah kena pecah masuk. Kebetulan jiran depan keluar. Aku tanya samada nampak apa-apa sepanjang hari ini. Aku jangka diaorang masuk dari area balkoni tempat letak mesin basuh dengan ampaian. Memang sah! Mangga kat grill tu kena potong. Lagipun pintu masuk memang tak de tanda-tanda kena pecah.
Dua budak security datang. Biasa laa diaorang tak boleh buat apa-apa. Aku sambil-sambil tengok-tengok apa yang hilang. Yang nyata, satu set walkie talkie kenwood aku (baru beli) kena kebas ngan charger sekali. Tak lama kemudian mama sampai. Confirm gelang (mak mertua bagi) ngan dua cincin (aku bagi masa tunang n kawen) dah kena kebas. Duit syiling untuk Zafran >RM 200 pong dah kena sapu. Zafran biar tinggal jap kat umah pengasuh, aku ngan mama gi Balai Polis Bukit Jelutong buat report. On the way baru teringat RM500 aku simpan untuk pergi kursus kat Melaka mula Khamis nie. Laci tempat aku simpan duit tu rasanyer tadi kena selongkar jugak. Nak buat macam mana. Pegawai bertugas ambil report aku. Ingat dah settle. Rupa-rupanyer kena gi IPD Shah Alam Seksyen 11 bawak report jumpa pegawai penyiasat. Sampai kat IPD, rupa-rupa sarjan bertugas dah tunggu dan aku kena bagi beberapa keterangan. Selepas tu, aku kena balik rumah tunggu pegawai lain datang untuk ambil gambar dan cap jari. Belum aku sampai rumah, pegawai terbabit dah sampai.
Masuk rumah, pegawai terbabait ambil gambar dan mencari bahan yang mungkin boleh dapat cap jari. Seperti cerita dalam CSI, serbuk berwarna hitam diberus ke atas bahan bukti. Mengikut pegawai terbabit, diaorang nie mungkin menggunakan sarung tangan berdasarkan tanda-tanda di atas bahan bukti. Sukar untuk dapat cap jari. Cuma ada dua itupun masih tak pasti milik siapa. Lepas ini kena laa tunggu hasil siasatan. Dalam masih mereka buat kerja, dapat panggilan telefon. Rupa-rupanya ada kes pecah rumah di blok yang lain.
Selera makan aku memang dah tak de. Tak lalu. Malam nie jugak terus pergi TESCO borong mangga dan sewaktu dengannya. Mudah-mudahan tak berlaku lagi. Insya Allah
* Rupa-rupa pencuri sempat bawak lari coklat bar (mak baru bagi masa balik dari langkawi) ngan epal dalam peti sejuk. Lagi satu, semua minyak wangi aku ngan mama pong kena kebas. Bukan semua jenis yang mahal pong. Ada tu dah tinggal tak sampai suku botol pun dia berminat. Entah apa spesis diaorang nie
* Yang pelik, kamera dslr ngan 2 videocam tak lak ambil.
Updated
* Rupa-rupanya semalam ada 3 kes pecah rumah termasuk rumah aku.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...